Apa Itu ISO?

Dalam fotografi tradisional (film) ISO (atau ASA) adalah indikasi seberapa sensitif film terhadap cahaya. Ini diukur dalam angka (100, 200, 400, 800, dst). Semakin rendah angkanya, maka semakin rendah pula sensitivitas film dan gambar yang didapat semakin halus. Pada fotografi digital, ISO mengukur sensitivitas dari sensor.

Prinsip yang sama berlaku seperti pada fotografi film – semakin rendah angkanya, maka kamera menjadi kurang sensitif terhadap cahaya. Pengaturan ISO yang lebih tinggi umumnya digunakan dalam situasi gelap untuk mendapatkan shutter speed yang lebih cepat (misalnya even olahraga indoor) – namun, hal ini memunculkan noise yang lebih banyak.

ISO 100 umumnya diterima sebagai pengaturan ‘normal’ dan akan menghasilkan gambar yang tajam (dengan sedikit noise).
Kebanyakan orang cenderung memilih mode auto di mana kamera memilih pengaturan ISO yang tepat tergantung pada kondisi saat pengambilan gambar (akan mencoba untuk tetap serendah mungkin) meskipun sebagian besar kamera memberikan pilihan untuk memilih pengaturan ISO secara manual.

Ketika kita tidak menggunakan mode auto dan memilih ISO tertentu,  maka akan melihat bahwa hal tersebut akan membutuhkan penyesuaian aperture dan shutter speed untuk mendapatkan exposure yang tepat. Misalnya – jika kita menaikkan ISO dari 100 ke 400,  maka kita bisa memilih shutter speed yang lebih cepat dan/atau aperture yang lebih kecil.

Ketika memilih pengaturan ISO, biasanya mengacu pada empat pertanyaan berikut:

  1. Cahaya – Apakah berpenerangan subyek sudah baik?
  2. Grain – Apakah diinginkan gambar dengan atau tanpa noise?
  3. Tripod – Apakah menggunakan tripod?
  4. Posisi Subyek – Apakah subyeknya bergerak atau stasioner?

Jika ada banyak cahaya, menginginkan gambar dengan noise minimal, menggunakan tripod, dan subnyeknya stasioner, biasanya akan menggunakan ISO sangat rendah.

Namun jika itu kondisinya gelap, menginginkan gambar dengan noise, tidak menggunakan tripod dan/atau subyeknya bergerak, mungkin perlu dipertimbangkan untuk meningkatkan ISO karena akan memungkinkan pengambilan gambar dengan shutter speed yang lebih cepat dan menghasilkan exposure yang masih baik.

Tentu saja trade off dari peningkatan dalam ISO adalah bertambahnya noise.

Situasi di mana kita mungkin perlu untuk meningkatkan pengaturan ISO meliputi:

  • Even Olahraga Indoor – di mana subyek bergerak cepat namun memiliki cahaya yang terbatas.
  • Konser – juga rendah dalam cahaya dan sering tidak diperbolehkan menggunakan flash.
  • Galeri Seni, Tempat Ibadah, dll – banyak galeri dan tempat ibadah memiliki aturan yang tidak memperbolehkan penggunaan flash.
  • Pesta Ulang Tahun – gambar ketika seseorang meniup lilin di sebuah ruangan gelap dapat memberikan hasil yang dramatis, tentu saja hal tersebut dilakukan tanpa menggunkaan flash. Meningkatkan ISO bisa membantu menangkap adegan tersebut.

ISO merupakan aspek penting dari fotografi digital yang butuh pemahaman, dengan demikian kita menguasai kamera yang kita gunakan. Cobalah dengan pengaturan yang berbeda dan ketahui bagaimana pengaturan tersebut mempengaruhi gambar yang dihasilkan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s